Thursday, July 30, 2009

sensasi di atas angkot


kalo naik angkot, saya berusaha mencari tempat duduk di depan.
supaya bisa bernarsis ria lewat kaca spion..sekalipun kacanya udah burem.
hehehe....


Angkot di terminal pasar Jibama (Papua).



kijang tanpa plat nomor yang beroperasi sebagai angkot.
prejengannya sedikit lebih mendingan dari angkot jenis L-300.


padat muatan. bagian atas buat hasil ladang dan belanjaan, sementara penumpang
yang di dalam berjubal hingga 21 orang. huukkss...sesak napas dah..!

hi sweet..ikut mama ke pasar ya...


duh, dedeknya bobok di kursi angkot yang udah jebol-jebol

dibeliin kacang sama mama..


di tengah jalan, ada motor yang ban-nya bocor..
karena nggak ada tambal ban, jadilah si motor diangkut angkot menuju pasar,
pusat keramaian yang ada bengkel dan tambal ban

ngik..ngok...si babi gendut ini baru diturunin dari angkot
"mau dijual berapa, pak?" tanya saya.
"dua puluh juta," jawabnya membuat saya tebelalak.
"buat ongkos anak kuliah di jawa," tambahnya lagi.
ooooo....


(sensasi serunya di atas angkot, bisa dibaca di TALES from the ROAD hal. 198)

9 comments:

  1. Mantap. Gila juga angkot disana... keren... dari motor hingga babi bisa diangkut semua.

    ReplyDelete
  2. jauh bgt euy liputannya
    di papua *pengen kesana, belum kesampaian*

    ReplyDelete
  3. salam kenal mba...
    insyaallah nanti mau beli buku nya ...
    ternyata seru juga ya blog nya.
    jd iri ama perjalanan nya..
    kapan nih ke Kalsel?banyak budaya suku Banjar yg cocok untuk dieksplor...khususnya budaya pasar terapung nya...

    ditunggu kedtangan nya di kalsel dan blog saya.:-)

    ReplyDelete
  4. @ before : di papua..babi itu adalah mahar yg paling mahal loh..:D
    @ zulhaq : rajin nabung..pasti bisa..!
    @ nasrudin: ke kalsel udah beberapa kali kok..malah pernah kkn di sana (pelaihari) selama 2bulan..kisah2nya ada di buku juga...

    ReplyDelete
  5. buu.. baguss bangett bukunya!
    insyaalahh akan aku ikuti jejak ibu!
    meski tak ada uang!
    meski apke kartu kredit!
    meski keliling dunia.. tanpa tas backpackers yang kekirim ke jakarta
    ! hehehhe

    doain aku,

    lope hope fully,
    read my blog.

    arsibego.multiply.com

    see you soon,

    thanks a lot.

    ReplyDelete
  6. kalo udah jalan..jangan lupa nulis ya...
    karena tulisan adalah oleh-oleh terindah..!

    ReplyDelete
  7. wah, jadi pengen nyari bukunya....

    ReplyDelete
  8. gini mau curhat dulu,
    aku kan masih kuliah dannnn dana untuk anak kuliahan dan sekarat seperti diriku seorang kosan sejati.

    bagaimana caranya?hehehehh

    makasi da repp

    hopfully
    arsi

    ReplyDelete
  9. @ arsi : cara berpikirnya harus dibalik..tidak semua orang yg punya uang mau traveling apalagi masuk ke pedalaman...so, yang utama adalah niat. kalo kita punya niat tinggi, pasti akan banyak cara...

    dan kalo kamu baca buku 'tales from the road'..kamu akan tahu bahwa sebagian besar perjalanan yg saya lakukan berawal dari 'proposal proyek'..bahkan sewaktu mahasiswa pun saya juga sering jalan dengan ongkos dari kampus dan proposal riset...

    jadi..nggak ada alasan lagi kalo niatnya udah kuat...apalagi kamu anak kost2an..yg pasti jauh lebih jago survive...hehehe...

    ReplyDelete